Perangkat Pemipaan : Foot Klep ~ Plug n Play

Perangkat Pemipaan : Foot Klep ~ Plug n PlayFoot klep, atau dikenal juga dengan sebutan tusen klep (klep tusen), adalah perangkat pemipaan yang dipasang di ujung pipa yang letaknya terendam dalam sumur atau bak penampungan. Fungsinya untuk menjaga agar jalur rentang pipa antara sumur dan pompa (jalur pipa hisap), tetap terisi dan dipenuhi oleh air.

Foot klep akan menahan air dalam jalur pipa hisap agar tidak (kembali) turun ke sumur atau bak penampungan. Dengan mengkondisikan jalur pipa hisap tetap terisi penuh dengan air, maka kinerja pompa akan selalu siaga untuk digunakan mendistribusikan air keluar dari dalam sumur atau bak penampungan. Jika jalur pipa hisap kosong / tidak terisi air, maka dibutuhkan tindakan yang biasa disebut dengan “pompa harus dipancing” sebelum pompa bisa bekerja dengan normal.

Lalu, bagaimana jika ternyata foot klep yang terpasang di sumur atau bak penampungan mengalami gangguan / kerusakan?

Inilah alasan mengapa pemasangan jalur pipa hisap sebaiknya menggunakan konsep “plug and play” (mudah untuk di bongkar – pasang).
Perangkat Pemipaan : Foot Klep ~ Plug n Play

Penyebab Kinerja Foot Klep bermasalah

Pada dasarnya, pemilik dan pengguna sumur atau bak penampungan manapun, tidak mengharapkan bakal terjadi masalah setelah pemasangan jalur pipa hisap selesai dikerjakan. Namun, kenyataannya, apa yang terjadi tidak selalu berjalan sesuai dengan harapan.

Bagian yang paling rentan bermasalah di jalur pipa hisap, cenderung terletak pada daya tahan dan kekuatan elastisitas karet penahan tekanan air  yang terpasang di jeroan foot klep. Karena, betapapun kuat materi berbahan karet, lebih mudah terkikis dan hancur akibat waktu (kadaluarsa) serta pemakaian. Demikian juga halnya dengan karet yang terdapat di dalam foot klep.

Letaknya yang berdekatan dengan dasar sumur / bak penampungan air, membuat agak sulit untuk kita bisa mengetahui dan memastikan secara langsung kondisi dari foot klep. Namun, kita dapat menggunakan indikator berdasarkan biasa-tidaknya suara nyala mesin pompa.
Penyebab Kinerja Foot Klep bermasalah

Identifikasi Kondisi Foot Klep

Pada pompa yang dilengkapi dengan fitur nyala-mati otomatis, dapat terdeteksi dari pengulangan fitur otomatis yang menyala-matikan pompa secara cepat. Baik pada saat pompa menyala maupun mati. Hal ini terjadi dikarenakan tidak pernah terpenuhinya parameter kekuatan tekanan air yang harus terdapat di dalam jaringan pipa. Situasinya mirip seperti ada keran air yang bocor. Jumlah air dalam jaringan pipa akan selalu berkurang karena ada air yang terus-menerus menetes keluar melalui keran yang bocor. Dengan begitu, pompa akan terus selalu secara otomatis menyala dan mati untuk mengisikan kembali kekurangan air yang terjadi akibat bocor

Sedangkan pada pompa non-otomatis, akan ditandai dengan suara nyala pompa yang mendengung setelah tidak lama pompa dinyalakan. Ini disebabkan tidak adanya air dalam jalur pipa hisap, karena kembali turun ke sumur atau bak penampungan. Dengan demikian, pompa bekerja menghisap udara yang ada dalam pipa, berbarengan dengan air yang ada di sumur / bak penampungan. Pada situasi seperti itu, air yang didistribusikan keluar oleh pompa akan banyak berkurang disertai suara nyala pompa yang mendengung lemah. Jika pompa berhasil membuat jalur pipa hisap kembali dipenuhi air, maka distribusi air yang dikeluarkan pompa akan kembali normal. Dan itu ditandai dengan suara nyala pompa yang kembali melengking. Jika tidak berhasil, mesin pompa akan menjadi panas dan besar kemungkinan rusak.

Kedua kinerja pompa yang tidak normal seperti di deskripsikan di atas, akan tetap terus berlangsung seperti itu selama kondisi foot klep yang terpasang tidak dibenahi. Dan hanya ada dua kemungkinan yang menyebabkan foot klep tidak melakukan fungsinya dengan benar, yaitu : adanya kotoran yang mengganjal dan kondisi karet jeroan foot klep yang rusak.
Identifikasi Kondisi Foot Klep

Mengubah konvensional menjadi plug and play

Merawat foot klep tidak sulit, selama kondisi pemasangan jalur pipa hisap dikerjakan dengan konsep “plug and play“. Di bawah ini adalah kumpulan foto mengenai bagaimana saya mengubah jalur pipa hisap yang sebelumnya dipasang secara konvensional menjadi plug and play. Serta, sekaligus mengganti perangkat foot klep lama dengan yang baru.

foot.klep.01.small foot.klep.02.small foot.klep.03.small foot.klep.04.small foot.klep.05.small

Inilah perangkat foot klep lama yang diganti karena melemahnya fungsi pegas (per) yang terpasang pada penghadang air :

foot.klep.06.small foot.klep.07.small

Pertama-tama, kita harus menyediakan pipa sepanjang jalur pipa hisap yang hendak di potong. Panjang pipa PVC yang digunakan harus disesuaikan dengan panjang pemasangan untuk water moor dan foot klep baru. Setelah sesuai ukuran, semua sambungan pipa di lem. Dan, setiap ulir drat sambungan dibalut menggunakan salotip pipa. Pastikan balutan salotip pipa cukup tebal membungkus setiap sambungan drat. Karena, jika ada sedikit saja kebocoran, kinerja pompa (khususnya yang dilengkapi fitur nyala-mati otomatis) akan bermasalah.

Namun, selama permasalahan bukan terletak pada bagian pipa yang di lem, maka perbaikan akan lebih mudah dikerjakan. Karena, jalur pipa hisap bisa dibongkar pasang. Itulah kelebihan dengan menerapkan konsep plug and play. Meskipun lebih mahal dibanding cara konvensional, tapi sangat fleksibel dalam pemeliharaan dan perawatan.

Selamat mencoba! Mengubah konvensional menjadi plug and play